loading…

WASHINGTON – Dewan Hadiah Pulitzer memberikan penghormatan kepada Darnella Frazier, remaja yang merekam penangkapan berujung kematian George Floyd di Minneapolis dan memicu aksi protes Black Lives Matter . Sedangkan hadiah tahun ini tetap di kunci oleh media arus utama dan politik identitas.

Frazier, sekarang berusia 18 tahun, diberikan penghormatan karena dengan berani merekam pembunuhan George Floyd, sebuah video yang memicu protes terhadap kebrutalan polisi di seluruh dunia, menyoroti peran penting warga dalam pencarian jurnalis akan kebenaran dan keadilan, pada akhir upacara pengumuman pemenang Hadiah Pulitzer 2021.

Video Frazier menjadi bukti kunci di persidangan mantan perwira polisi Derek Chauvin, yang dihukum pada bulan April lalu karena membunuh Floyd. Frazier juga menyampaikan kesaksian emosional di persidangan itu.

Keputusan Pulitzer disambut baik American Civil Liberties Union cabang Minnesota yang menyebut Frazier “berani,” dan mengatakan keberaniannya telah membantu memicu gerakan reformasi polisi.

Baca juga: Rekam Pembunuhan George Floyd, Remaja Ini Direkomendasikan Raih Hadiah Pulitzer

Ada beberapa kejutan di antara para pemenang Pulitzer ke-105. Entri pemenang berfokus pada pandemi Covid-19, kerusuhan musim panas, atau politik ras. The New York Times menang dalam kategori Layanan Publik, untuk liputannya yang berani, cerdas, dan menyeluruh tentang pandemi virus Corona yang mengungkap ketidakadilan rasial dan ekonomi, kegagalan pemerintah di AS dan sekitarnya, serta mengisi kekosongan data, sehingga membantu pembaca menjadi lebih siap dan terlindungi.

Hadiah Explanatory Reporting dibagi antara The Atlantic, untuk serangkaian potongan yang jelas dan pasti yang mengantisipasi jalannya Covid-19 – dan Reuters, untuk penyelidikan kekebalan yang memenuhi syarat dari polisi AS.

Dewan Hadiah Pulitzer memindahkan nominasi BuzzFeed dari kategori ini ke Pelaporan Internasional, menghasilkan Pulitzer pertama outlet itu untuk liputannya tentang dugaan genosida Uighur di China.

“BuzzFeed menerbitkan serangkaian cerita yang jelas dan menarik yang menggunakan citra satelit dan keahlian arsitektur, serta wawancara dengan dua lusin mantan tahanan, untuk mengidentifikasi infrastruktur baru yang luas yang dibangun oleh pemerintah China untuk penahanan massal Muslim,” kata juri Pulitzer seperti dikutip dari Russia Today, Sabtu (12/6/2021).

Baca juga: Jaksa Tuntut Polisi Pembunuh George Floyd 30 Tahun Penjara

Hadiah sastra juga tetap kuat di tanah politik identitas. Natalie Diaz memenangkan kategori Puisi dengan ‘Postcolonial Love Poem’. Louise Erdrich menang dalam kategori Fiksi untuk ‘The Night Watchman’, sebuah novel tentang penderitaan penduduk asli Amerika pada 1950-an.

Hadiah Sejarah jatuh ke ‘Franchise: The Golden Arches in Black America’, oleh Marcia Chatelain. Hadiah Non-fiksi Umum jatuh ke ‘Wilmington’s Lie: The Murderous Coup of 1898 and the Rise of White Supremacy’ karya David Zucchino.

Les Payne, pendiri National Association of Black Journalists, yang meninggal pada tahun 2018, dan putrinya Tamara memenangkan penghargaan Biografi untuk buku mereka ‘The Dead Are Arising: The Life of Malcolm X’.

Bagaimanapun, itu tidak menyelamatkan Pulitzer dari tuduhan rasisme karena para juri secara misterius menghindari pemberian hadiah dalam kategori Kartun Editorial, di mana ketiga nominasi berasal dari kelompok minoritas.

Baca juga: Polisi Pembunuh George Floyd Diisolasi 23 Jam Per Hari, Beginilah Penjaranya

Penghargaan Pulitzer dinamai setelah maestro media abad ke-19 Joseph Pulitzer, pelopor ‘jurnalisme kuning’ yang sensasional, menganugerahi lulusan sekolah jurnalisme di University of Columbia. Ini dianggap sebagai penghargaan media paling bergengsi di AS.

Tahun lalu, Commentary Pulitzer jatuh ke tangan Nicole Hannah-Jones dari New York Times untuk esai andalannya dalam ‘Proyek 1619’ yang kontroversial – sebuah upaya untuk membayangkan kembali sejarah AS seputar perbudakan dan ras.

Tahun sebelumnya, Times dan Washington Post membagi Pulitzer dalam kategori Pelaporan Nasional untuk liputan mereka yang bersumber dari dalam dan tanpa henti yang secara dramatis memajukan pemahaman bangsa tentang campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden 2016 dan hubungannya dengan Presiden Donald Trump – koneksi penyelidikan Mueller kemudian terbukti tidak ada.

(ian)



Source link

By Admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *