loading…

Muhammad Mokaev petarung MMA tak terkalahkan guncang UFC saat naik kelas dengan menjalani debut UFC setelah menguasai panggung BRAVE 51. Petarung MMA yang tak terkalahkan itu bersiap debut UFC dalam dua pertarungan.

Petarung MMA Inggris kelahiran Dagestan itu bisa dibilang sebagai petarung tersibuk di planet ini tahun lalu, dengan enam kali tampil mengejutkan.Empat dari laga tersebut dilakukan profesional, yang pertama berlangsung di BRAVE pada 31 Agustus lalu.

Baca Juga: Mayweather vs Logan Paul Perampokan Bank Terbesar yang Dilegalkan

Petarung yang paling banyak dibicarakan dalam sejarah singkat olahraga ini sejauh ini telah membuat pekerjaan ringan dari semua lawannya. Kenaikan kelas membuat The Punisher senang bukan kepalang. “Tentu saja saya senang. Saya bukan petarung yang harus melakukan 10-0, 15-0 sehingga dunia mengenal saya,’’kata Mokaev kepada SunSport.

’’Mereka sudah mengenal saya sejak saya berkompetisi di amatir dan sekarang saya seorang profesional.Lawan terakhir saya adalah seorang amatir yang pas. Saya pikir [dia] 10-0, juara dunia IMMAF di divisi senior. Lawan yang kuat dan satu dengan 80 persen finis dalam karirnya,’’lanjutnya.

Tidak seperti beberapa promosi lainnya, BRAVE tidak memberi Mokaev pertarungan gimme di awal karirnya. Dan KHK MMA yang menonjol tidak mengharapkan jalan-jalan di taman melawan Ibragim Navruzov dari Georgia.

’’Lawan ini berpengalaman. Dia memiliki tiga pertarungan di ACB, tiga pertarungan di Fight Nights di Rusia dan satu pertarungan – seri – di M1 Global.Jadi ini pertarungan yang sulit. Seorang pegulat, pria yang lebih tua. Tapi saya akan menunjukkan penampilan terbaik saya sampai saat ini,’’ungkapnya.

Mokaev benar-benar menikmati waktunya berkompetisi di bawah bendera Brave tetapi telah mencatatkan rekor dengan keinginannya untuk menjadi juara termuda dalam sejarah UFC.

’’Mereka menjaga saya dengan baik. Saya pergi ke sana pada bulan Januari untuk pertarungan saya dan mereka memberi saya sebuah apartemen, mereka memberi saya mobil, mereka mengatur makanan saya,’’paparnya.

’’Semuanya diurutkan. Mereka merawat saya [baik]. Saya ada di sana selama tiga bulan pelatihan dan saya hanya menikmatinya. Sejujurnya, saya tidak ingin pergi. Tapi tujuan saya, seperti yang selalu saya katakan, impian saya dari kecil, ini [masuk ke UFC] adalah tujuan saya,’’lanjutnya.

Baca Juga: Deontay Wilder Frustrasi: Hina Tyson Fury, Kecam Dunia Tutup Mata

Mokaev dikenal sebagai petarung yang setia dengan asal usulnya di BRAVE. Meskipun naik kelas ke UFC, Mokave akan membawa nama besar BRAVE. ’’Loyalitas saya masih bersama BRAVE. Bahkan jika saya pergi ke UFC, saya akan mewakili mereka. Dan saya akan selalu berbicara baik tentang mereka karena mereka memberi saya platform ini setelah IMMAF. Kesetiaan antara saya dan Brave tidak terbatas.’’

Perpindahan impian ke promosi utama seni bela diri campuran adalah hal yang paling utama di benak calon petarung Kelas Terbang. Tapi sebelum dia bisa berpikir untuk mengguncang octagon, Mokaev harus terlebih dahulu melewati permainan Navruzov.

Mokaev yang bersuara lembut dan rendah hati sama sekali tidak meremehkan rintangan terbaru dalam perjalanannya menuju UFC, tetapi sepenuhnya berharap untuk lulus ujian dengan kemenangan. ”Saya ingin tetap rendah hati, jadi saya tidak tahu harus berkata apa. Tentu saja, saya di sana untuk menang. Saya tidak pergi ke sana hanya untuk menghadiri acara tersebut. Saya pergi untuk kemenangan.”

(aww)



Source link

By Admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *