TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Pengadilan Negeri Jakarta Selatan akan menggelar sidang putusan praperadilan yang diajukan mantan Direktur Pemeriksaan dan Penagihan pada Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Angin Prayitno Aji (APA), Rabu (28/7/2021).

Angin merupakan tersangka kasus dugaan suap terkait dengan pemeriksaan perpajakan tahun 2016 dan 2017 pada Ditjen Pajak Kemenkeu.

Kuasa hukum Angin, Syaefullah Hamid, menilai penetapan tersangka terhadap kliennya oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tak sesuai dengan KUHAP.

Menurut Syaefullah, proses penyelidikan hingga penyidikan kasus Angin bukan ranah KPK.

“Penetapan tersangka oleh KPK dilaksanakan penuh dengan cara-cara yang tidak sesuai dengan KUHAP, pelaksanaan penyelidikan maupun penyidikannnya juga ternyata bukan ranah KPK. Maka Angin Prayitno Aji sebagai tersangka menggunakan salah satu haknya mengajukan praperadilan,” kata Syaefullah dalam keterangannya, Selasa (27/7/2021).

Baca juga: Kasus Suap Pajak Angin Prayitno Aji, KPK Telah Ajukan 115 Barang Bukti

Pihak Angin sudah mengajukan praperadilan melawan KPK lantaran tak terima kliennya dijerat sebagai tersangka.

Angin mendaftarkan praperadilan ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada 16 Juni 2021.

Menurut Syaefullah, sidang sudah berjalan dalam beberapa tahapan.

Pada sidang keempat praperadilan, menurut Syaefullah, PN Jaksel menghadirkan pihak KPK.

Syaefullah mengklaim, dari hasil persidangan tersebut terlihat bahwa KPK dalam melaksanakan penyelidikan hingga penyidikan tak sesuai KUHAP.





Sumber Berita

By Admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *