CALIFORNIA, iNews.id – Satelit cuaca China baru diluncurkan ke orbit pada Rabu, 2 Juni 2021 dengan sukses. Satelit bernama Fengyun-4B terbang ke luar angkasa dengan roket Long March 3B dari Xichang Satellite Launch Center, China. 

Satelit baru ini bergabung dengan jaringan Fengyun yang mengorbit geostasioner dan kutub serta akan masuk ke orbit geostasioner. Pertama, dari seri Fengyun, mesin uji satelit orbit rendah Bumi disebut FY-1A diluncurkan pada 1988 untuk misi pendek. 

Menurut kontraktor negara China Aerospace Science and Technology Corp, Fengyun-4B akan “terutama digunakan untuk analisis dan peramalan cuaca, peringatan bencana meteorologi jangka pendek, prakiraan iklim jangka pendek, lingkungan ekologi dan pemantauan lingkungan luar angkasa.

Satelit geostasioner terakhir yang diluncurkan dalam seri ini adalah Fengyun-4A, yang terbang ke luar angkasa pada 2016. Satelit ini juga telah digunakan untuk menangkap gambar bulan dan bumi selama peluncuran China ke wilayah bulan. 

Pencitraan dan muatan lingkungan ruang angkasa yang lebih baru di atas Fengyun-4B akan meningkatkan pemantauan frekuensi tinggi China terhadap atmosfer dan kemampuan pengamatan sejumlah fenomena cuaca skala kecil dan durasi lebih pendek.

China merencanakan lebih dari 40 peluncuran pada tahun 2021, SpaceNews mengatakan pada bulan Januari, dan baru-baru ini berada di bawah pengawasan dari pemerintahan Biden yang baru. 

Undang-undang saat ini dari keputusan 2011 melarang NASA dari sebagian besar kegiatan dengan China tanpa dukungan tegas dari Kongres, tetapi kekhawatiran pemerintah meningkat setelah peluncuran stasiun ruang angkasa China baru dan pendaratan robot pertama China di Mars, di antara kegiatan lainnya.

Editor : Dini Listiyani





Sumber Berita

By Admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *