PERUSAHAAN reaktor nuklir milik miliarder Bill Gates, TerraPower dan PacifiCorp, akan meluncurkan proyek reaktor Natrium pertama di lokasi pembangkit listrik batu bara yang sudah pensiun di Negara Bagian Wyoming, Amerika Serikat (AS).

TerraPower yang didirikan oleh Gates sekitar 15 tahun yang lalu dan perusahaan listrik PacifiCorp, yang dimiliki oleh Berkshire Hathaway dari Warren Buffet, mengatakan lokasi yang tepat dari pabrik demonstrasi reaktor Natrium diperkirakan akan diumumkan pada akhir tahun.

Reaktor kecil yang maju, yang menggunakan bahan bakar yang berbeda dari reaktor tradisional, dianggap oleh beberapa orang sebagai teknologi bebas karbon kritis yang dapat melengkapi sumber daya intermiten seperti angin dan matahari saat negara berusaha untuk mengurangi emisi yang menyebabkan perubahan iklim.

“Ini adalah jalur tercepat dan terjelas kami untuk menjadi negatif karbon,” kata Gubernur Wyoming Mark Gordon. “Tenaga nuklir jelas merupakan bagian dari strategi energi saya,” imbuhnya.

Proyek ini memiliki reaktor cepat berpendingin natrium 345 megawatt dengan penyimpanan energi berbasis garam cair yang dapat meningkatkan output daya sistem hingga 500 MW selama permintaan daya puncak.

TerraPower mengatakan tahun lalu bahwa pembangkit tersebut akan menelan biaya sekitar US$1 miliar.

Akhir tahun lalu, Departemen Energi AS memberikan TerraPower dana awal sebesar US$80 juta untuk mendemonstrasikan teknologi Natrium, dan departemen tersebut telah berkomitmen untuk memberi dana tambahan di tahun-tahun mendatang sesuai dengan alokasi kongres.

Presiden dan CEO TerraPower, Chris Levesque, mengatakan akan memakan waktu sekitar tujuh tahun untuk membangun pabrik percontohan.

“Kami membutuhkan energi bersih semacam ini di jaringan pada 2030-an,” katanya kepada wartawan.

Pakar tenaga nuklir telah memperingatkan bahwa reaktor canggih dapat memiliki risiko lebih tinggi daripada yang konvensional.

Bahan bakar untuk banyak reaktor canggih harus diperkaya pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada bahan bakar konvensional, yang berarti rantai pasokan bahan bakar bisa menjadi target yang menarik bagi militan yang ingin membuat senjata nuklir mentah, menurut sebuah laporan baru-baru ini.

Levesque mengatakan bahwa tanaman akan mengurangi risiko proliferasi karena mereka mengurangi limbah nuklir secara keseluruhan.

Selain membawa listrik bebas karbon secara online, Senator Wyoming John Barrasso mengatakan pembangunan proyek percontohan dapat mengangkat industri pertambangan uranium negara yang pernah aktif.

Barrasso, Republikan teratas di Komite Energi Senat, mensponsori bersama undang-undang bipartisan yang ditandatangani menjadi undang-undang pada tahun 2019 yang mengarahkan Komisi Pengaturan Nuklir untuk menciptakan jalur guna melisensikan reaktor nuklir canggih seperti demo TerraPower. (Aiw/Straitstimes/OL-09)






Sumber Berita

By Admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *